03 August 2017

Pregancy Journey #goodnews

Baru cerita pasal kahwin last entry, nak cerita pasal pregnancy journey dah kali ni. Alhamdullilah, tak sangka rezeki anak tu datang awal. Mulanya, kami berdua pakat nak merancang dulu, memandangkan aku baru je daftar untuk sambung master seminggu sebelum kahwin. So, aku dah buat kira-kira maybe setahun pertama ni kita chill berdua dulu sampai aku habis study master yang ambil masa setahun setengah (extend to 2 years sebab kena tukar mode part time).

Tapi kita hanya merancang, Allah yang menentukan segalanya. Aku selalunya memang kira cycle period setiap bulan, memang akan catat dekat kalendar bila sepatutnya aku period. Jadi, bila lepas kahwin, aku still tak period bila masa yang sepatutnya. Aku agak maybe lambat sikit la 2,3 hari macam biasa. Tapi bila dah masuk hari kelima tak datang lagi period, saja gatal beli pregnancy test kat 7E, beli yang murah je. Masa husband tahu aku lambat datang period, dia dah start gurau yang aku ni pregnant. Siap bercakap lagi dalam dengan perut padahal tak tahu lagi aku ni pregnant ke tidak. Gaya dia macam nak sangat aku pregnant.

17 March (Jumaat), pagi-pagi bangun tidur tu terus aku cuba pregnancy test. Sejuk tangan weh berdebar dia lain macam. Nurudin tidur lagi waktu tu. Aku pun follow je la arahan dekat kotak tu.Tunggu beberapa minit, then tadaaaa..
Double line showing
Baru je nak buat suprise kat Nurudin ala-ala orang putih tu, tapi tak ada maknanya sebab aku tidak sabar orangnya. Terus kejut dia bangun, suruh pergi tengok sendiri UPT ni dalam toilet. Dia macam blur tapi bila tengok aku tersengih je macam kerang busuk, so dia dapat agak apa maknanya. 

Hari yang sama pergi klinik panel untuk sahkan betul ke tidak aku mengandung ni. Tunjuk dekat doktor gambar kat atas ni, then doktor scan perut untuk sahkan pregnancy ni. Maka memang ada lah kewujudan little munchkin in my tummy. Maka aku disahkan bunting pelamin. Kandungan dah 4 minggu padahal aku kahwin baru 3 mingu (kandungan dikira dari tarikh pertama kita period daripada cycle lepas). Jadi kami berpakat untuk keep it secret sebab terlalu awal sangat kecuali mama. Awal-awal lagi aku dah whatsapp gambar result UPT kat atas tu. Mana boleh simpan cerita best dengan mama. 


Selepas tu bermula la fasa morning sickness yang tak berapa nak sickness. Alhamdullilah, aku tak adalah mabuk teruk sampai muntah-muntah tak larat nak bangun tu. Aku cuma rasa badan letih dan selalu mengantuk. Tengah hari je memang kena tidur sekejap kat ofis. Lepas tu badan aku banyak angin, tak boleh skip makan dan perut kosong. Kalau lambat je makan nanti sakit kepala dan selalu je sakit kepala cuma tak muntah-muntah je la. 

Aku rasa badan aku waktu ni sangatlah lemah dan emosi swing macam apa entah. Kadang-kadang sampai nangis sebab tak larat sangat padahal tak adalah teruk mana nak banding dengan orang lain tu. Jadi disebabkan oleh keadaan badan yang tak mengizinkan ni, aku decides untuk stop belajar. Mulanya nak ambik cuti khas je satu semester tapi aku rasa macam tough je nak teruskan belajar kalau ada anak kecik nanti. So daripada aku menghabiskan masa dan tenaga untuk habiskan satu sem (kononnya tak ada lah rasa membazir bayar yuran kalau habiskan satu sem) lepas tu berhenti belajar, baiklah aku stop dari awal. In sha Allah, satu masa nanti kalau ada rezeki dan kerajinan, boleh sambung balik belajar.

Nanti next entry aku cerita kisah aku bleeding pula. Stay tuned okay. xoxo

“Dan orang-orang yang berkata” Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami pasangan kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami) dan jadikanlah kami pemimpin bagi orang-orang yang bertakwa.”
(Al-Furqan:74)


No comments: