14 August 2014

Rezeki

Hari ini wall facebook penuh dengan ucapan-ucapan kesyukuran dan kegembiraan kerana dapat result yang memuaskan hati (mostly my fb's friends from UiTM, so today is the result day for degree student). Paling gembira mestilah student-student sem akhir sebab result kali ni menentukan masa depan mereka sama ada boleh grad on time ke tidak. I feel you.

Throwback cerita setahun yang lepas

Waktu tengah tunggu result keluar ni, aku dah start kerja. Perasaaan aku waktu tu rasanya kalah mamat-mamat yang tunggu nak diakadnikah kan. Bayangkan lah kalau aku tak lulus satu atau dua subjek, pointer aku tak lepas ke, thesis aku tak boleh pakai ke -- tak ke aku kena berhenti kerja, pastu sambung balik study. Tak malu ke? 

But Alhamdullilah i was pass with flying colour. Rasa bersyukur dan gembira tu memang tak boleh nak kata la kan walaupun bukanlah pemegang ijazah kelas pertama. Who cares? Yang penting aku dapat grad on time dan bergambar sakan dengan kawan-kawan masa graduation nanti. Tapi kalau dapat first class lagi bagus, tak payah bayar balik PTPTN.

Tetapi tanpa kita sedar perjalanan hidup kita baru je nak bermula sebenarnya. Antara cabaran-cabaran awal yang korang akan hadapi masa mula-mula ni; bagaimana kita handle diri dengan limpahan rezeki orang lain. You know what i mean right. Kita tahu rezeki kita ni ketentuan Allah, ada dilimpahkan dengan rezeki yang banyak tetapi ada juga yang tak bernasib baik. 

Ada yang habis belajar terus dapat kerja. Ada yang berbulan-bulan menganggur tunggu panggilan interview. Ada yang gaji tinggi. Ada yang gaji rendah. Ada yang dapat kerja best. Ada yang dapat kerja yang tak beberapa best. Ada yang suka kerja yang dia dapat. Ada yang rasa sehari je kerja rasa nak berhenti. Ada yang sambung master. Ada yang duduk rumah kuruskan badan hari-hari.

Macam mana kita nak hadap bila kawan kita ni cerita dia kerja dekat well known company tapi kita kerja company yang search google pun tak jumpa. Bila kawan kita ni gaji besar yang mana nak buat loan rumah automatik lulus tapi kita mungkin tak sampai separuh dari gaji kawan kita tu. Padahal sama je habis belajar, padahal pointer aku lagi tinggi dari dia, padahal assignment dia dulu pun tiru aku.

Jadi macam mana nak handle perasaan tak puas hati, stress dan sedih tu?

Pulang kepada Maha Pencipta. Dia yang memberi rezeki kepada kita. Allah want to see how grateful we are. Mungkin kawan kita tu lebih bahagian ini, kita lebih bahagian lain. Mungkin dia gaji besar, kerja besar tapi tak seronok dengan kerja. Tak ada masa, staff sombong, kerja banyak. Tapi kita yang kerja biasa-biasa ni mungkin dapat bos baik, colleagues yang best, banyak masa untuk diri sendiri. Jadi, bersyukurlah dengan apa yang di beri. Nilai apa yang kita dapat lebih dari orang lain sebab rezeki bukan dinilai pada gaji dan pangkat sahaja.



1 comment:

najihahfara said...

betul. semua tu rezeki. Semua dah tertulis pun. Yang penting sabar je. Rezeki kita dengan orang lain-lain kan