16 May 2014

Penamat Yang Baik

"We cannot change the past to rewrite a better beginning but we can work for the future and strive for a better ending" by Yasir Qadhi.

Ayat ni bagai memujuk hati kecil aku yang aku ada waktu lagi untuk ubah masa depan aku sekaligus pengakhiran hidup aku dengan lebih baik.

Mungkin aku tak boleh nak putar masa, ubah masa silam aku supaya tiada langsung kenangan pahit dalam hidup aku. Itu mustahil. Zaman ranap aku dulu tetap ranap begitu. Masih kekal dalam ingatan aku, masih aku bawa kisah silam itu.

Tapi aku usaha supaya aku yang sekarang dan masa depan tidak akan sama dengan aku yang dulu. Setiap hari aku baiki diri, aku cuba jadi yang terbaik dari aku yang semalam. Aku cuba dari segala aspek. Hubungan aku dengan tuhan, hubungan aku sesama makhluk. Betapa aku usaha untuk mendapat tempat yang terbaik disisiNya. 

Tapi iman seorang manusia biasa, ada pasang surutnya. Kalau semalam aku tekad begini, esok aku lakukan begitu. Mungkin ini godaan syaitan yang nak aku sesat sama-sama, supaya disiksa di neraka sama-sama.

Kadang-kadang kalau ada yang maki hina aku. Ikutkan hati hendak aku balas dengan carut dan caci maki. Biar sama-sama sakit hati. Tapi Allah bagi hikmah sabar dengan pahala yang berganda. Aku pilih pahala sabar dari dosa memaki. Tapi aku tak dapat agak sabar aku dengan orang mulut lahanat sampai mana. 

Yang penting, Yang Maha Mengetahui itu tahu aku usaha untuk hidup senang pada hari yang kekal nanti. Biarlah kau kata "tunjuk baik konon" sebab kau bukanlah sesiapa---akan diadili sama macam aku juga satu hari nanti.

Psst : sekarang aku selalu rasa berdebar lain macam. 

No comments: