13 January 2017

Throwback 2016 (Kehilangan)

Hampir setahun tak update blog. Ada je ni tengah kerja macam biasa. As usual, enty throwback 2016 mestilah kena ada awal tahun ni kan.

Sepanjang 2016, tak banyak perkara special berlaku tapi ada la satu dua. Tahun 2016 kiranya tahun yang kurang baik untuk kami sekeluarga. Kehilangan.

Dalam dua minggu sebelum Hari Raya, aku baru je kehilangan Pak Lang yang mana adik beradik yang paling rapat dengan arwah abah. It just a day after my birthday. Sangat terkejut sebab arwah Pak Lang tak ada sakit yang kritikal pun. Ajal.

Dua minggu selepas Hari Raya, 19 Julai 2016, Selasa. Ayah menghembuskan nafasnya yang terakhir. Ayah adalah atuk aku belah mak. Paling rapat dengan aku memandangkan aku cucu pertamanya, dari kecil aku tinggal dengan dia. Dia macam ayah aku sendiri walaupun pangkat atuk. Selalu berjenaka, selalu nasihat aku macam-macam. (alahai kenapa la air mata aku ni mengalir pulak, malu la kat ofis ni) Pagi-pagi Selasa mama call aku, aku pun belum bangun lagi. Ma memang duduk kampung dengan ayah dan mok. Aku dah tak sedap hati sebab ma call bukan masa yang biasa.

Ayah sakit ni, dari malam tadi lagi dia tak sedap badan. Tu pun dia terbaring je dalam bilik, tak larat nak bangun. (btw ayah memang ada sakit jantung)

Aku suruh ma call ambulans sebab ayah dah tak larat nak bangun. Mama suruh aku balik Temerloh pagi tu. Aku pun kemas barang tapi aku tak tahu kenapa aku ambil pakaian untuk dipakai jika ada kematian, aku ambil jubah. Tudung yang senang aku nak sarung.

Aku sampai Temerloh dalam pukul 9 pagi. Terus ke hospital. Sempat jumpa ayah sebelum ditidurkan untuk diberi bantuan penafasan menggunakan mesin. Ayah pandang aku tapi tak cakap apa-apa. Doktor bagitahu risiko. Salah satunya kematian. Aku dah tak dapat nak tahan air mata. Menangis sampai teresak-esak dalam bilik menunggu. Aku takut.

Sebelum ni, dalam bulan Mac ayah dah dimasukkan hospital dalam dua minggu. Waktu tu keadaan ayah paling lemah pernah aku tengok tetapi Alhamdullilah ayah sihat seperti sediakala bulan depannya dan diberi peluang untuk merasai Ramadhan yang terakhir tahun ini. Doktor ada mengingatkan jika tiada sebarang tindakan dibuat untuk penyakit jantung ayah tu, risiko yang lagi tinggi akan terjadi jika terkena serangan jantung sekali lagi. Tapi ayah tak pergi rawatan susulan dekat hospital besar. Hanya ke klinik kesihatan untuk pemeriksaan biasa dan ambil ubat.

Sebab itu aku takut. Aku takut apa-apa yang lagi teruk jadi kat ayah. Selepas ayah ditidurkan, dibawa ke wad ccu. Aku balik rumah tengah hari tu, lagipun penjaga tak boleh stay dekat katil pesakit ccu. Petang tu masa aku bersiap nak ke hospital untuk waktu melawat petang, mama call (mama dan makngah yang tunggu dekat hospital)

Cepatlah datang, denyutan jantung ayah tak stabil ni.

Masa perjalan ke hospital, baru 5 minit keluar dari kawasan rumah. Mama call dan cakap..

Anis, ayah dah tak ada..

Aku letak telefon. Bagitahu cousins dan adik yang naik satu kereta dengan aku berita yang baru aku dapat. Serentak semua menangis tersedu-sedu. Aku yang tengah drive ni kena tahan diri sebab aku tak boleh nak ikutkan sangat perasaan, nanti jadi benda lain pula. Lagipun aku dah redha. Aku dah boleh jangka benda ni akan terjadi tapi aku tak sangka sepantas ini.

Aku tak sangka lambaian yang aku nampak masa balik daripada cuti hari raya tu adalah lambaian terakhir dari ayah. Ucapan selamat tinggal tu adalah selamat tinggal yang selamanya bagi aku. Allah. Kau tempatkan arwah ayah, Yusof Bin Zin dikalangan orang-orang yang beriman dan dikurniakan syurgaMu kelak.

video


Ok dahlah cerita pasal arwah ayah sebelum aku banjir kat ofis ni. Nanti orang ingat aku putus cinta lak menangis sorang-sorang. 

Wan aku (mak) lepas pemergian ayah, secara luarannya seperti kuat. Tetapi malam pertama lepas kehilangan ayah, aku teman mak tidur. Tengah tidur ni aku dengar orang menangis, rupanya wan aku. Ye la bayangkan orang yang hidup dengan kita hampir 60 tahun, tiba-tiba tiada 

Selepas tu wan aku cool je macam biasa. Makin giat berkebun kat kawasan rumah walaupun ditegah. Tebas semak, cabut rumput. Sehinggalah selepas Raya Haji, mak mengadu sakit kaki. Bawa mak ke klinik, doktor syak gaut dan bagi ubat seperti biasa. Makin hari makin teruk. Dari sakit yang tak nampak sampai jadi mengelembung seperti kena air panas. Bawa ke hospital tetapi disuruh balik katanya tiada apa-apa. Sehinggalah gelembung tu meletup dan berbau.

29 September, mak dibawa ke hospital. Kena tahan dan lukanya akibat kencing manis (mak memang ada kencing manis tapi masih rendah dan boleh dikawal). Luka dicuci dan perlu dibuang isi-isi yang sudah busuk. Kita tengok dari luar macam tiada apa-apa, rupanya ia makan dalam. Selepas berminggu-minggu ditahan wad tetapi lukanya tiada tanda nak sembuh.

14 Oktober, kaki kiri mak dipotong sehingga paras paha. Ikhtiar daripada doktor untuk menyelamatkan mak, takut kuman merebak dan membahayakan nyawa. Selepas kaki yang sakit dipotong, mak semakin pulih. Tapi daripada segi penjagaan diri perlu bantuan orang lain. Mak kena pakai pampers. Sekarang, makngah yang jaga mak. Alhamdullilah mak makin sihat tapi tak ada lah aktif macam dulu. 



Kiranya tahun 2016 adalah tahun yang penuh dugaan buat kami sekeluarga. Bermula dengan ayah sakit bulan Mac, kematian beberapa saudara mara yang rapat dalam bulan Ramadhan, kembalinya ayah ke Rahmatullah, mak sakit dan kehilangan sebelah kaki. In sha Allah, kami sekeluarga redha dan terima atas ujian yang ditimpakan ke atas kami. Mungkin ada hikmah yang lebih indah tersembunyi di sebalik semua ujian ini.

"Allah tidak membebani seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya, ia mendapat pahala kebajikan yang diusahakannya dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang dilakukannya"
( Al-Baqarah: 286)

29 December 2015

Throwback 2015

2015 semakin hampir menutup tirainya.

Jadi apa yang terjadi sepanjang 2015 ni? So far, dalam kehidupan aku sendiri, tak banyak yang berubah. Masih bujang, masih bekerja di tempat yang sama, masih Anis yang sama. Tapi orang-orang sekeliling banyak lah yang berubah, lagi-lagi status diorang. Dulu bujang, sekarang dah berdua. Ada juga dah nak masuk bertiga. 

We start early year until now. Kerana malas update blog, kita summarykan semua cerita setahun dalam satu post je.

In February, first time naik flight dan pergi oversea. Yang ni aku ada update kat blog -- Trip to Banda Aceh Part 1 & Trip to Banda Aceh Part 2. Great moments berada di tempat orang, walaupun Indonesia je pun tapi ok la dari takde. 



Bila April tiba....

Sekali lagi merantau ke negara orang, tapinya dekat ajoo.. Naik bas je pergi, duit pun aku tak tukar. Universal Studio Singapore pilihan aku dan 3 orang lagi bff UiTM untuk hashtag partibujang. Memandangkan dua orang dalam geng bakal menamatkan zaman bujang mereka. Cerita ni pun aku ada update dekat sini -- USS Singapore #partibujang.


Selain pergi USS, kitorang selalu je plan untuk lepas sama-sama. Birthday pun still celebrate sama-sama. Tahun ni tema dia suprise. Zakiah je tak di'suprise'kan sebab dah kena tahun lepas.Bulan Mackitorang ada picnic kat Taman Layang-Layang Kepong. Masing-masing bawa makanan sendiri.

Eja Anis Midah Zakiah

Tahun ni juga aku dah start terjebak dengan modelling sikit-sikit. Dua kali feature dalam majalah Dara & Nur. Ada juga masuk pencarian model muslimah by Hayat Hijab. Alhamdullilah, top listed dan dapat sponsor tudung. Jadi model tudung muslimah untuk produk Medina Maliqa. Outdoor photoshoot dengan photographer. Semua benda ni luar dari bidang aku. Tapi nicelah, mencuba sesuatu yang baru. Ni aku payung gambar sikit.




Tahun ni juga, beranikan diri buat produk sendiri -- Ilanur Style. Ingatkan senang buat produk sendiri, tapi dah buat baru tau macam mana. Dari segi marketing kena power. Tu pun krikk krikk je, lagi senang jual barang orang. In sha Allah, kalau aku rajin nanti, aku buat produk lain pulak. Kena banyak lagi belajar nak buka bisnes sendiri, lain sangat dari kita dropship produk orang. Tunggu la kalau aku dah jadi surirumah nanti, baru boleh fokus bisnes. Sekarang main-main je, buat duit lebih bayar GST.


Ok yang ni most important part. Kawan-kawan aku dah kahwin!!!

Lepas sorang-sorang menamatkan zaman bujang. Paling gila masa akhir bulan 5, tiga sekali kawan rapat kahwin. Nasib baik tak bertindih. Jumaat malam, Zakiah nikah. Sabtu pagi, Kak Nadia (ofismate) nikah, tengah hari terus pergi kenduri bersanding Zakiah, malam tu Maaitah (bf kat Temerloh) nikah pulak. Alhamdullilah dapat attend semua dengan jayanya. Selain diorang, Eja pun dah kahwin bulan lepas. Kawan-kawan satu batch UiTM, satu batch sekolah pun dah ramai kawin. 








Jadi inilah throwback 2015 aku. Banyak pergi kenduri orang, kenduri sendiri tak nampak bayang lagi. Bak kata Neelofa, no rush to get married. Haha. So far 2015 berjalan dengan lancar dan tiada kisah air mata seperti tahun lepas (abah meninggal). Harap tahun depan akan bagi lebih banyak kebahagiaan buat diri aku dan semua orang yang aku kenal. Dipanjangkan umur supaya boleh update entry throwback 2016 pulak dan dipanjangkan umur insan-insan tersayang untuk menceriakan tahun 2016 aku. In sha Allah.

See you next year :) XOXO

18 September 2015

Perkahwinan Impian #khemah #pelamin

Assalammualaikum 

Hari ini post mari berangan bersama-sama Anis Adila Aris. Perkahwinan ni bukanlah benda yang senang, at least kena ambil masa setahun untuk prepare segala keperluan untuk bergelar raja sehari. Bab persediaan diri menempuh alam perkahwinan tu kita cerita lain kali. Hari ini kita cerita pasal kerja kahwin aje. Makeup, baju pengantin, khemah, hantaran, doorgift -- semua aku nak list kat sini. Nanti nak kahwin, suruh aje wedding planner baca je blog ni. *mampu ke nyah oi nak upah wedding planner*

Tapi ini angan-angan mak jenin je la. Jadi atau tidak tu atas qada' dan qadar. ahks

Untuk aku, aku nak majlis nikah/wedding yang simple but nice. Kalau boleh nak buat macam English Style. Kalau boleh majlis nikah then terus majlis meraikan pengantin. Tak perlu kot nak buat dua session, hari ni majlis nikah esok pulak majlis bersanding. Aku nak dalam majlis insan-insan rapat dalam hidup aku je ada -- keluarga, saudara mara dan kawan-kawan sahaja. Aku rasa kalau bab nak bagitahu orang yang kita dah kahwin, media sosial sekarang dah main peranan penting. Tak ajak datang kenduri pun, orang tahu. Huhuhu.

Memandangkan aku nak ada nilai sentimental value tu, aku rasa nak buat majlis kat rumah je. Sebab kat rumah tu la kita membesar dari lahir sampai dah besar panjang gatai nak kahwin ni. Macam rumah aku, rumah kat kampung je. Jadi macam tak ada masalah nak pasang 10 buah khemah pun.. 


Cantik kan camni. Ya Allah, kena kumpul duit sendiri banyak-banyak kalau nak buat camni. Kalau boleh nak buat siang juga tapi nak juga ada lampu-lampu tu. Boleh tak? Kerusi tu classicnya. Tak nak kerusi plastik. Kalau 100 orang je jemputan, mampu lagi nak sewa kerusi camni. Kalau 1000 jemputan? Mampu? Sebab tu nak jemput yang terapat aje... *chiavari chair namanya*

Ok, kalau dah macam private event macam ni, para tetamu mesti dah ada masa majlis. Jadi focus of event mestilah majlis akad nikah. Jadi tempat akad nikah tu mestilah jadi point of attention. Hah, padan muka kau bakal suami, gelabah tak kena akad nikah depan semua orang. Tapi benda ni kena fikir balik, either nak buat pelamin dalam rumah atau dekat khemah.




Gambar ni dicuri di pinterest rasanya. Tengok pelamin simple je tapi Ya Allah cantiknya. Nampak ekslusif dan luas. Boleh habis semua kaum kerabat naik pelamin nak tangkap gambar. Karpet tu main peranan penting. Majlis akad nikah boleh buat depan pelamin, aku duduk atas kerusi tu... hahahaha

Siapa duduk area Temerloh, aku ada jumpa butik yang boleh buat pelamin kau nampak grand. Rumah kampung pun boleh jadi rumah bandar. Boleh tengok facebook Hanis Huzaini Bridal . Serius tengok sebelum selepas lain sangat. Jadi rasanya dah tau siapa yang bakal buat pelamin aku nanti. 

Ini pun pelamin hasil Hanis Huzaini Bridal. Gambar curi dari fb..hehe
Ok cukup hari ni kita berangan perkahwinan impian pasal khemah dan pelamin je. Esok lusa, kita berangan benda lain pulak. Perkahwinan impian korang camne pulak?